A n s w e r s bahasa melayu



Yüklə 65,08 Kb.

tarix23.09.2017
ölçüsü65,08 Kb.


A N S W E R S

BAHASA MELAYU

(NOTE: Please separate) 



PANDUAN JAWAPAN KERTAS SATU 

Bahagian A 

Faktor remaja terlibat 

pengaruh daripada ibu bapa/keluarga atau orang dewasa pengaruh daripada masyarakat 

sekeliling dan rakan-rakan pengaruh daripada media massa mudah mendapatkan 

sumber/bekalan tidak dikawal oleh ibu bapa Langkah mengatasi ibu bapa perlu 

memantau/mengawasi anak-anak melaporkan kejadian seumpama itu kepada pihak 

berkuasa mengambil tindakan yang lebih tegas menempatkan remaja yang terlibat di 

pusat pemulihan  

Bahagian B 

No 1. Format surat kiriman rasmi

Isi - maklumkan tempat serta kursus yang ditawarkan keputusan SPM, penglibatan dalam 

kokurikulum dan jawatan dalam atau luar kelas.  



Masalah keluarga – pendapatan ibu bapa yang sedikit/tidak tetap, keluarga yang ramai, 

keluarga yang sakit dan sebagainya Memberi jaminan untuk belajar bersungguh-sungguh 

dan berkhidmat dengan kerajaan tempatan 

No.2. Format syarahan 

Isi - ibu bapa menjadi contoh kepada anak-anak menyayangi serta mengambil berat 

tentang masalah dan kehendak anak-anak. Ibu bapa perlu mengetahui masalah anak-anak, 

menjadi pendengar yang setia dan cuba menyelesaikan masalah mereka.Memantau 

kegiatan seharian anak-anak agar mereka tidak menyimpang daripada kehidupan yang 

baik. Membahagikan masa antara anak-anak dengan tugas harian supaya anak-anak tidak 

rasa terpinggir. Tidak menyerahkan tugas mendidik kepada pihak sekolah semata-mata 

atau tugas mengasuh kepada pengasuh. 

No.3 Pendapat 

Isi faktor-faktor:

Masyarakat sibuk dengan urusan sendiri/ seharian masyarakat lebih pentingkan 

kerjaya/pangkat/wang menganggap aktiviti gotong-royong membuang masa dan tenaga 

masyarakat kini hidup lebih senang/lebih banyak wang dan merasakan mereka tidak 

layak melakukan kerja-kerja berat terutama yang ada pembantu di rumah. 

Lebih suka bersantai/keluar makan angin/membeli-belah daripada bergaul dengan 

masyarakat sekeliling menganggap kerja-kerja berkaitan membersih merupakan tugas 

pekerja majlis bandaran. 

Isi langkah

Menubuhkan ahli jawatankuasa berdaftar dan mewajibkan setiap penduduk kawasan 

tersebut menjadi ahli dan menyertai setiap program. 

Mengadakan kempen gotong-royong yang berterusan dan sehingga ke peringkat 

kebangsaan.

Memberi imbuhan kepada kawasan yang penduduknya paling aktif dan bekerjasama. 

Contoh imbuhan seperti taman yang lengkap dengan peralatan permainan. 

Mendenda semua penduduk di kawasan perumahan/petempatan yang paling kotor.  

No.4 Pendapat 

Isi manfaat

Meningkatkan kegiatan ekonomi di negara seperti industri hiliran/ringan pembuatan, kraf 

tangan/makanan ringan 

Menarik pelabur asing melabur di negara kita. Melalui pengaliran wang asing yang 

masuk dapat meningkatkan pendapatan negara. 

Menyediakan peluang pekerjaan dalam sektor pembuatan dan pelancungan 

Memperkenalkan kebudayaan - makanan, pakaian,tarian,adat istiadat, dan sebagainya ke 

mata dunia. 

Peranan masyarakat/kerajaan memulihara/memelihara kawasan berpotensi seperti 

pantai/tasik/tempat bersejarah menyediakan perkhidmatan yang baik, lengkap, dan terkini 

seperti tempat penginapan,pengangkutan, dan komunikasi.  

Menyediakan kawasan khas untuk persembahan kebudayaan. 

Menyediakan pakar untuk mengkaji perkembangan budaya untuk diperkenalkan asal-

usulnya sehingga ke seluruh dunia. 

No.5 Kesusasteraan – format cerpen 

Isi berkaitan sikap manusia yang walau bagaimana tidak pandai/tidak tahu, tetapi 

sekiranya diajar dan sentiasa diasuh akan tahu/pandai juga. 

*tips – jangan lupa sertakan dua atau tiga peribahasa 

/

/



/


A N S W E R S

Isi langkah

Menubuhkan ahli jawatankuasa berdaftar dan mewajibkan setiap penduduk kawasan 

tersebut menjadi ahli dan menyertai setiap program. 

Mengadakan kempen gotong-royong yang berterusan dan sehingga ke peringkat 

kebangsaan.

Memberi imbuhan kepada kawasan yang penduduknya paling aktif dan bekerjasama. 

Contoh imbuhan seperti taman yang lengkap dengan peralatan permainan. 

Mendenda semua penduduk di kawasan perumahan/petempatan yang paling kotor.  

No.4 Pendapat 

Isi manfaat

Meningkatkan kegiatan ekonomi di negara seperti industri hiliran/ringan pembuatan, kraf 

tangan/makanan ringan 

Menarik pelabur asing melabur di negara kita. Melalui pengaliran wang asing yang 

masuk dapat meningkatkan pendapatan negara. 

Menyediakan peluang pekerjaan dalam sektor pembuatan dan pelancungan 

Memperkenalkan kebudayaan - makanan, pakaian,tarian,adat istiadat, dan sebagainya ke 

mata dunia. 

Peranan masyarakat/kerajaan memulihara/memelihara kawasan berpotensi seperti 

pantai/tasik/tempat bersejarah menyediakan perkhidmatan yang baik, lengkap, dan terkini 

seperti tempat penginapan,pengangkutan, dan komunikasi.  

Menyediakan kawasan khas untuk persembahan kebudayaan. 

Menyediakan pakar untuk mengkaji perkembangan budaya untuk diperkenalkan asal-

usulnya sehingga ke seluruh dunia. 

No.5 Kesusasteraan – format cerpen 

Isi berkaitan sikap manusia yang walau bagaimana tidak pandai/tidak tahu, tetapi 

sekiranya diajar dan sentiasa diasuh akan tahu/pandai juga. 

*tips – jangan lupa sertakan dua atau tiga peribahasa 

/



A N S W E R S

Panduan Jawapan Kertas Dua 

Pendahuluan/Pengenalan [2 markah]

Petikan membincangkan langkah/kaedah/cara-cara/tindakan/ untuk mengelakkan 

kejadian tahan runtuh [1m] di kawasan pembangunan di lereng bukit. [1m] 

Isi Tersurat [4 hingga 12 markah]

Peraturan baru dicadangkan serta dikuatkuasakan berhubung pembangunan di kawasan 

lereng bukit. 

Peraturan yang sedia ada diperketatkan. 

Pelbagai pandangan dikemukakan dalam media, forum, seminar, komentar tentang 

pembangunan di kawasan lereng bukit. 

Menteri Sains, Teknologi dan Alam Sekitar mahu kerajaan Pusat mengambil alih 

penguatkuasaan undang-undang pembangunan di lereng bukit. 

Semua projek pembangunan tanah di lereng bukit yang berkeluasan 25 hektar diwajibkan 

menjalani kajian Penilaian Kesan Alam Sekitar (EIA)  

EIA mensyaratkan kajian dijalankan bagi pembangunan hutan bukit seluas 50 hektar atau 

lebih.


Pembangunan di kawasan berisiko tinggi tidak sepatutnya dibenarkan sejak awal lagi. 

Kerajaan memastikan pembangunan di kawasan bukit dihentikan. 

Kerja-kerja menebang di kawasan bukit tidak digalakkan lagi. 

Sebagaian pemukaan muka bumi, terutama di kawasan bukit dikekalkan dengan 

kehijauan semulajadi. 

Isi Tersirat [4 hingga 12 markah]

Banyak nyawa terkorban akibat tanah runtuh. 

Masyarakat akan kehilangan harta benda. 

Negara akan mengalami kerugian/menanggung kos kerugian untuk pemulihan. 

Kos penyelenggaraan terutama di kawan bukit bertambah. 

Mangsa tanah runtuh akan fobia. 



A N S W E R S

Kesimpulan/Penutip [2 markah]

Kesimpulannya, kerajaan perlulah mengawal pembangunan di kawasan bukit agar 

bencana akibat pembangunan dapat dikawal. 



Soalan 2(a): Petikan Umum 

(i) Berita/cerita/hal berkenaan kejadian tanah runtuh akan reda. [2 markah] 

(ii) Faktor-faktor: 

Ada pemaju cuba mengelak daripada terlibat dengan kajian EIA, dengan memecah projek 

masing-masing kepada lot yang lebih kecil (1m) 

Pemaju sedaya upaya mencari helah supaya dapat mengelak daripada syarat yang 

ditetapkan.(1m) 

Taburan hujan di Malaysia adalah tinggi, memberi kesan kepada bentuk muka bumi.(1m) 

di kawasan bukit air yang mengalir memberi kesan kepada struktur tanah.(1m) 

Kawasan pembangunan di lereng bukit dibina tanpa mengambil kira faktor alam.(1m) 

[mak. 3 markah] 

(iii) Cara-cara: 

Kerajaan pusat perlu campurtangan dalam hal-hal pembangunan terutama di kawasan 

bukit bagi mengelakkan penyelewengan.(1m) 

Menyediakan kawasan pembangunan berkonsepkan bangunan dalam taman untuk 

mengekalkan kehijauan semula jadi.(1m) 

Kerajaan perlu memantau pemaju-pemaju yang bertanggungjawab membangun kan satu-

satu kawasan.(1m) 

Menarik balik lesen pemaju untuk selama-lamanya sekiranya berlaku runtuhan/kerosakan 

akibat kelalaian pemaju.(1m) 

Mengadakan pembangunan di kawasan terpencil supaya pembangunan dijalankan sama 

rata.(1m) 

Membentuk usahasama antara pemaju dalam satu-satu projek agar ada semangat 

persaingan untuk meningkatkan mutu kerja.(1m) [mak. 4 markah] 



Solan 2(b): Petikan Cerpen 

(i) sebab:

- Deliah sudah biasa dengan semak-samun di kawasan itu.(1m) 

- beberapa peristiwa pengebomam sebelum ini menyebabkan Deliah 

tidak takut/bimbang.(1m) 

- Deliah lebih utamakan Rinda(1m) [mak.3 markah] 

(ii) Cadangan 

Membiayai persekolah mereka/menyediakan tenaga kerja pengajar agar kanak-kanak ini 

tidak ketinggalan dalam pelajaran.(1m) 

Menjadikan mangsa yang kehilangan ibu bapa sebagai anak angkat agar mereka masih 

dapat menikmati kasih-sayang keluarga.(1m) 

Membekalkan bantuan perubatan/doktor agar penyakit tidak merebak.(1m) 

Menyediakan pakar kaunseling untuk memberi motivasi supaya mereka dapat teruskan 

kehidupan seperti biasa.(1m) 




A N S W E R S

Membekalkan kemudahan asas seperti tempat tinggal, makanan, dan pakaian agar mereka 

berasa lebih selamat/selesa.(1m) [mak.3 markah] 

Soalan3(c): Petikan Prosa Klasik 

(i) maksud: Hang Jebat (1m) tersilap pandang/salah orang (1m) [mak. 2 markah] 

(ii) sekiranya saya Hang Tuah: 

Saya akan berbincang dengan Hang Jebat dan menjelaskan perkara yang sebenarnya 

berlaku agar dia tidak salah faham lagi.(1m) 

Saya akan memujuk Hang Jebat agar berunding dengan sultan supaya sultan ringankan 

hukuman terhadapnya.(1m) 

Saya akan memujuk sultan agar pertimbangkan kesalahan Hang Jebat kerana keadaan ini 

berlaku akibat salah faham.(1m) 

Saya akan memberi jalan kepada Hang Jebat agar berundur/lari untuk mengelakkan dia 

daripada dibunuh.(1m) [mak. 3 markah] 

(iii) Pewatakan dalam petikan: 

Berani. Berani berhadapan dengan Hang Tuah yang ingin membunuhnya. (1m) 

Pembersih. Membersihkan diri sebelum berjumpa tetamu/orang lain (1m) 

Pewatakan keseluruhan cerpen: 

Baran/pemanas. Mengamuk/ membunuh apabila mengetahui Hang Tuan dijatuhkan 

hukuman bunuh oleh raja.(1m) 

Penyayang. Menyayangi Hang Tuah seperti adik-beradiknya sendiri sehingga sanggup 

membalas dendam terhadap raja (1m) [mak. 6 markah]  

Soalan 2(d) petikan Puisi 

(i) Maksud: 

- sekiranya telinga/pendengaran dijaga

- idak mudah dipengaruhi berita yang tidak benar/palsu/kabar angin.(2m) 

(ii) Sebab: 

Hati yang menguasai diri/perlakuan, sekiranya hati kita busuk perlakuan kita juga akan 

menjadi tidak baik.(1m)  

Mengelakkan daripada berasa dengki terhadap orang lain.(1m) 

Mengelakkan diri kita tergelincir daripada landasan sebenar/berbuat dosa seperti 

berdendam dan menfitnah orang lain.(1m) 

Supaya kita mensyukuri apa yang dikurniakan oleh tuhan/Allah.(1m) [mak. 3 markah] 

(iii) Pengajaran:

Kita mestilah memelihara tangan kita daripada mengambil harta orang lain kerana 

perbuatan itudianggap mencuri dan berdosa.(1m)  

Kita mestilah memelihara lidah kita daripada mengumpat/menfitnah orang lain kerana 

keadaan itu akan menimbulkan salah faham.(1m) 

Kita tidak boleh berbohong/menipu kerana orang tidak akan mempercayai kita lagi.(1m) 

Kita mestilah mengawal kemarahan kita agar setiap keputusan yang diambil lebih 

rasional(1m) [mak 3 markah] 




A N S W E R S

Soalan 3 (a)

bakar - sesuatu/barang-barang yang akan dinyalakan dengan api. Contoh: kayu itu 

rentung kerana saya bakar petang semalam. 

dibakar – kena bakar/nyalakan. Contoh: Ikan itu dibakar oleh emak.  

membakar – perbuatan menyalakan/memasang/menghanguskan sesuatu dengan api. 

Contoh: Seng membakar sampah di belakang rumahnya. 

terbakar – sedang atau sudah bernyala kerana dibakar. Contoh: Rumah besar itu habis 

terbakar kerana belaku litar pintas. 

pembakaran – perbuatan /perihal membakar. Contoh: Aktiviti pembakaran berhampiran 

kawasan hutan amat dilarang untuk mengelakkan hutan daripada terbakar. 

kebakaran – sesuatu yang sedang terbakar. Contoh: Satu kebakaran dahsyat yang 

melibatkan sederet rumah di Taman Permata telah berlaku petang semalam. 



Soalan 3 (b) 

Mak Kalsum, iaitu ibu Hamdan telah bertanya kepada Hamdan sebab-sebab dia pulang 

lewat. Hamdan seorang yang dikenali dengan sikap rajinnya, merupakan murid tingkatan 

tiga yang menuntut di Sekolah menengah Seri Mahkota menjelaskan kepada ibunya 

bahawa dia mengikuti kelas tambahan di sekolah. Mak Kalsum mengingatkan Hamdan 

supaya memaklumkan lebih awal kepadanya sekiranya Hamdan ada kelas tambahan 

untuk mengelakkan Mak Kalsum daripada merasa bimbang.  

(isi 4 markah + bahasa 2 markah = 6 markah) [mak. 6 markah] 



Soalan 3 (d) 

i. menggambil - mengambil 

mencat - mengecat 



ii. khusus - kursus 

fasion - fesyen 



iii. mengubah - menggubah 

tertegun - terpegun 



Soalan 3 (c) 

i. bila - apabila 

pihak polis mengejar - dikejar oleh pihak polis 



ii. terdiri - tersergam 

diresmikan - dirasmikan 



iii. kedua - kedua-dua 

berkorban - terkorban



Soalan 3 (e) 

- Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna. 

- Malang tidak berbau 

- Beringat sebelum kena, berjimat sebelum habis. [mak.6 markah] 




A N S W E R S

Soalan 4. 

2 penggunaan teknik plot iaitu: (pilih dua teknik plot sahaja) 



Terminal Tiga

Teknik kejutan, contoh: peristiwa Ruzaini lari dari rumah kerana mengikut seorang 

pendakwah. Ini adalah kerana watak Ruzaini yang baik dan lembut serta mendakwa dia 

tidak mungkin terpengaruh dengan pendakwah itu. 

Teknik saspens, contoh: apabila Rimpa akan berjumpa ayahnya yang sekian lama 

menghilangkan diri. 

Teknik imbas kembali, contoh: semasa berada dalam kapal terbang, Rimpa teringatkan 

Ramaon yang sering bertengkar dengannya. 



Perlumbaan Kedua

Teknik saspens, contoh: semua penonton suspen melihat aksi Tuk Kura yang 

melantunkan badannya dari batu ke batu semasa perlumbaan tersebut. 

Teknik dialog, contoh: perbualan antara Tuk Kura dengan anak buahnya berkenaan 

latihan untuk berlumba dengan Sang Arnab.  

Teknik pemeri, contoh: pengarang menggambarkan keadaan tempat berlumba yang 

berbatu dan di lereng yang berbukit. 

Di Hadapan Pulau

Teknik kejutan, contoh: Rosiah berubah sikap daripada seorang yang

sopan kepada seorang yang sanggup menggadai maruah semata-mata  

untuk hidup senang. 

Teknik saspens, contoh: Aziz bercita-cita untuk ke sebuah pulau kecil menyebabkan 

pembaca tertanya-tanya sama ada hasratnya itu tercapai atau tidak. 

Teknik imbas kembali, contoh: Tuk Marzuki terkenangkan peristiwa sewaktu dia balik ke 

Melaka, adikya Mustaffa berpindah dari kampung.  



Bukit Kepong

Teknik saspens, contoh: berlaku pertempuran antara pihak polis dengan komunis di Bukit 

Kepong, menyebabkan pembaca tertanya-tanya sama ada pasukan polis akan menang 

atau tumpas. 

Teknik imbas kembali, contoh: Sarjan Jamil terkenangkan anak dan isterinya sebelum 

pertempuran berlaku yang akhirnya memyebabkan dirinya terkorban. 

Teknik pemeri, contoh: menggambarkan latar belakang Othman yang berasal dari Kedah 

dan bekerja sebagai penoreh sebelum menyertai polis. 




A N S W E R S

Konserto Terakhir 

Teknik kejutan, contoh: Hilmi meninggal dunia sebelum sempat mengetahui dia 

merupakan anak Datuk Johari 

Teknik saspens, contoh: pembaca tertanya-tanya apakah yang akan berlaku terhadap 

Hilmi apabila dia dimasukkan ke hospital. 

Teknik imbas kembali, contoh: Datuk Johari teringatkan peristiwa dia berkahwin dengan 

emak Hilmi tetapi meninggalkannya selepas sehari berkahwin. 

Seteguh Karang 

Teknik kejutan, contoh: Anita tiba-tiba melarikan diri kerana berkonflik dengan Kak 

Maysarah.

Teknik suspen, contoh: Kak Maysarah dimasukkan ke hospital kerana cuba membunuh 

diri.

Teknik monolog dalaman, contoh: Awanis merungut dalam hatinya kerana Kak 



Maysarah selalu bermurung. 

Julia

Teknik kejutan, contoh: Jun datang ke tanah perkuburan Islam dengan memakai baju 

melayu. 

Teknik saspens, contoh: pembaca tertanya-tanya akan kemampuan Julia mengendalikan 

syarikat yang banyak masalah milik arwah bapanya. 

Teknik imbas kembali, contoh: Julia teringat akan dirinya yang pernah hidup secara liar 

satu ketika dahulu. 

Putera Gunung Tahan 

Teknik imbas kembali, contoh: perempuan tua teringatkan kembali peristiwa dia 

melahirkan anak 30 tahun dahulu 

Teknik saspens, contoh: pembaca tertanya-tanya apa akan berlaku kepada penduduk 

puncak Gunung Tahan apabila dua buah kapal terbang Inggeris muncul secara tiba-tiba. 

Teknik dialog, contoh: perbualan antara Putera Bongsu dengan perempuan tua agar 

berhati-hati dengan orang Inggeris. 

Soalan 4 (b) 

Perbandingan watak utama 



Bukit Kepong dengan Konserto Terakhir 

Gigih – dalam novel Bukit Kepong, Othman gigih mempertahankan Bukit Kepong 

daripada ancaman komunis manakala dalam novel Konserto Terakhir, Hilmi gigih 

menjalani kehidupan di Kuala Lumpur dan berhadapan dengan Datin Salmah. 

Sabar - Othman sabar menjalani latihan polis di Kuala Lumpur manakala Hilmi sabar 

menghadiri latihan muzik dengan Pak Bakar. 

Penyayang - Othman menyayangi isterinya Timah walaupun isterinya telah gila manakala 

Hilmi menyayangi isterinya Azizah walaupun Azizah telah meninggalkannya. 

Bertanggungjawab - Othman bertanggungjawab melaksanakan tugasnya sebagai polis, 

manakala Hilmi bertanggungjawab melaksanakan tugasnya sebagai tukang kebun. 



Terminal Tiga dengan Seteguh Karang 

Gigih - dalam novel Terminal Tiga, Rimpa gigih belajar di Kuala Lumpur untuk 

mencapai cita-citanya meskipun jauh daripada keluarga dan kehilangan kasih-sayang 

bapa manakala dalam novel Seteguh Karang, Awanis gigih belajar di ITM, Terengganu 

walaupun ibu bapanya telah meninggal dunia. 

Tabah - Rimpa tabah mencari bapanya yang telah lama menghilangkan diri, manakala 

Awanis tabah menghadapi kemelut dengan sikap Kak Maysarah dan Anita yang 

melarikan diri. 

Berani – Rimpa berani menjalani kehidupan sendiri di Kuala Lumpur, manakala Awanis 

berani hidup berdikari di Terengganu. 

Bertanggungjawab - Rimpa bertanggungjawab menjaga keluarganya yang ditinggalkan 

oleh bapanya, manakala Awanis bertanggungjawab menjaga Kak Maysarah dan Anita 

setelah kematian ibu bapanya. 

Perlumbaan Kedua dengan Julia 

Matang – dalam novel Perlumbaan Kedua, Tok Kura menunjukkan sikap matangnya 

yang dapat merancang perlumbaan dengan Sang Arnab., manakala dalam novel Julia, 

Julia menunjukkan kematangannya memimpin syarikat milik bapanya yang menghadapi 

pelbagai masalah. 

Semangat juang – Tok Kura berjuang untuk mengalahkan Sang Arnab, manakala Julia 

berjuang mematahkan komplot untuk menjatuhkannya di syarikat milik bapanya. 

Berani – Tok Kura berani berhadapan dengan Sang Arnab, manakala Julia berani 

menghadapi Encik Baharom pekerja bapanya yang tidak jujur. 

Tabah - Tok Kura tabah melatih rakan-rakan yang lain, manakala Julia tabah menghadapi 

kehidupan barunya yang lebih beriman. 



A N S W E R S

Soalan 4 (b) 

Perbandingan watak utama 



Bukit Kepong dengan Konserto Terakhir 

Gigih – dalam novel Bukit Kepong, Othman gigih mempertahankan Bukit Kepong 

daripada ancaman komunis manakala dalam novel Konserto Terakhir, Hilmi gigih 

menjalani kehidupan di Kuala Lumpur dan berhadapan dengan Datin Salmah. 

Sabar - Othman sabar menjalani latihan polis di Kuala Lumpur manakala Hilmi sabar 

menghadiri latihan muzik dengan Pak Bakar. 

Penyayang - Othman menyayangi isterinya Timah walaupun isterinya telah gila manakala 

Hilmi menyayangi isterinya Azizah walaupun Azizah telah meninggalkannya. 

Bertanggungjawab - Othman bertanggungjawab melaksanakan tugasnya sebagai polis, 

manakala Hilmi bertanggungjawab melaksanakan tugasnya sebagai tukang kebun. 



Terminal Tiga dengan Seteguh Karang 

Gigih - dalam novel Terminal Tiga, Rimpa gigih belajar di Kuala Lumpur untuk 

mencapai cita-citanya meskipun jauh daripada keluarga dan kehilangan kasih-sayang 

bapa manakala dalam novel Seteguh Karang, Awanis gigih belajar di ITM, Terengganu 

walaupun ibu bapanya telah meninggal dunia. 

Tabah - Rimpa tabah mencari bapanya yang telah lama menghilangkan diri, manakala 

Awanis tabah menghadapi kemelut dengan sikap Kak Maysarah dan Anita yang 

melarikan diri. 

Berani – Rimpa berani menjalani kehidupan sendiri di Kuala Lumpur, manakala Awanis 

berani hidup berdikari di Terengganu. 

Bertanggungjawab - Rimpa bertanggungjawab menjaga keluarganya yang ditinggalkan 

oleh bapanya, manakala Awanis bertanggungjawab menjaga Kak Maysarah dan Anita 

setelah kematian ibu bapanya. 

Perlumbaan Kedua dengan Julia 

Matang – dalam novel Perlumbaan Kedua, Tok Kura menunjukkan sikap matangnya 

yang dapat merancang perlumbaan dengan Sang Arnab., manakala dalam novel Julia, 

Julia menunjukkan kematangannya memimpin syarikat milik bapanya yang menghadapi 

pelbagai masalah. 

Semangat juang – Tok Kura berjuang untuk mengalahkan Sang Arnab, manakala Julia 

berjuang mematahkan komplot untuk menjatuhkannya di syarikat milik bapanya. 

Berani – Tok Kura berani berhadapan dengan Sang Arnab, manakala Julia berani 

menghadapi Encik Baharom pekerja bapanya yang tidak jujur. 

Tabah - Tok Kura tabah melatih rakan-rakan yang lain, manakala Julia tabah menghadapi 

kehidupan barunya yang lebih beriman. 

Di Hadapan Pulau dengan Putera Gunung Tahan 

Berani - Aziz dalam novel Di Hadapan Pulau berani pergi ke pulau untuk melihat apa 

yang ada di pulau tersebut, manakala Putera Bongsu dalam novel Putera Gunung Tahan 

berani berhadapan dengan orang Inggeris yang cuba menawan puncak Gunung Tahan. 

Berhormati orang tua - Aziz sangat menghormati Tuk Marzuki yang dianggap seperti 

bapanya manakala, Putera Bongsu sangat menghormati perempuan tua iaitu ibunya.  

Penyayang - Aziz menyayangi Afidah dan menjaganya dengan baik manakala, putera 

bongsu menyayangi perempuan tua dan tidak mahu dia diancam oleh Inggeris. 

Gigih - Aziz gigih mencari rezeki dalam keadaan peperangan, manakala Putera Bongsu 

gigih mempertahankan puncak Gunung Tahan daripada ditakluk oleh Tuan Robert dan 



Tuan William.  



Dostları ilə paylaş:


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©genderi.org 2019
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə