Jurnal konsep diri pria metroseksual kota surabaya (Studi Deskriptif tentang Konsep Diri & Stigma Masyarakat terhadap Pria Metroseksual di Kota Surabaya) Marza Aprilia Hasandra



Yüklə 83,88 Kb.

tarix20.09.2017
ölçüsü83,88 Kb.


JURNAL 

KONSEP DIRI PRIA METROSEKSUAL KOTA SURABAYA 

(Studi Deskriptif tentang Konsep Diri & Stigma Masyarakat terhadap Pria 

Metroseksual di Kota Surabaya) 

Marza Aprilia Hasandra 

071211433026 

 

ABSTRAK 


Menjadi pria metroseksual memiliki resiko tersendiri seperti upaya menjaga penampilan 

serta  interaksi  yang  nyaman  dengan  orang  lain.  Pria  metroseksual  kota  Surabaya  yang 

berasal  dari  kaum  ekonomi  kelas  atas  mengkonsepsikan  dirinya  sebagai  pria 

metroseksual.  Berbelanja,  selain  memberikan  kepuasan  tersendiri  juga  membutuhkan 

biaya sehingga mendorong pria metroseksual guna mempertahankan gaya hidupnya. 

 

I.1 Latar Belakang 

 

Pria metroseksual  semakin  mengaburkan batas-batas nilai  sosial  pria terdahulu. 



Mereka  menilai  bahwa  penampilan  merupakan  hal  yang  utama  dalam  hidupnya.  Studi 

yang  dilakukan  oleh  Nielsen,  2004  menunjukkan  bahwa  laki-laki  maupun  perempuan 

memiliki  kepedulian  yang  sama  terhadap  penampilan  meskipun  pria  cenderung  untuk 

tidak mengikuti  tren  fashion.  Dalam penelitian tersebut  menunjukkan bahwa 19% pria 

yang  mengikuti  trend  fashion  sedangkan  56%  setuju  bahwa  memakai  pakaian  yang 

menarik  dapat  meningkatkan  kepercayaan  diri  mereka  (marketing.co.id,  7  Juli  2011). 

Kebiasaan  pria  metroseksual  yang  senang  merawat  diri  menjadikan  mereka  dianggap 

berbeda dengan pria pada umumnya. 

 

Studi mengenai gaya hidup pria saat ini dijelaskan dalam riset oleh Euro RSCG 



pada tahun 2004  yang berjudul “The Future of  Men”. Riset tersebut meyatakan bahwa 

laki-laki modern urban mulai  nyaman mengekspresikan sisi  femininnya.  Riset tersebut 




semakin  memperkuat  fenomena  pria  yang  memiliki  kebiasaan  dan  perilaku  yang 

dulunya berorientasi wanita kini juga diadopsi oleh pria. 

 

Keberadaan  gaya  hidup  tersebut  menimbulkan  kesan  modern.  Para  pria  yang 



tinggal di kota besar menjadi bagian penikmat dari layanan salon atau klinik kecantikan 

yang  mulai  menjamur  di  kota-kota  besar,  yang  sebelumnya  merupakan  tempat  para 

wanita memanjakan diri.  Mereka sangat menikmati aktivitas berbelanja, seleksi mode, 

dan  melakukan  eksperimen  seperti  potongan  rambut  serta  produk  perawatan.  Terdapat  

penelitian yang dilakukan oleh salah satu biro pemasaran ternama  yaitu MarkPlus&Co 

yang  dilakukan  di  Jakarta  pada  tahun  2003  mengenai  fenomena  gaya  hidup 

metroseksual.  Survey  tersebut  melibatkan  400  responden  pria  dari  ekonomi  kelas  atas 

(berpengeluaran  lebih  dari  Rp.  5  juta  perbulan),  dengan  rentang  usia  26-55  tahun. 

Dalam survey tersebut ditemukan bahawa 35% dari responden mengaku bahwa aktivitas 

belanja  dijadikan  sebagai  aktivitas  belanja  sebagai  rekreasi.  Mereka  tidak  lagi 

berbelanja berbelanja sesuai dengan kebutuhan seperti pria konvensional.  

 

Kebiasaan  pria  metroseksual  merupakan  fenomena  menarik  karena  mereka 



memiliki  karakteristik  yang  sama  dalam  berbelanja  dengan  kaum  wanita.  Pria  yang 

termasuk  dalam  golongan  ini  untuk  memberi  gambaran  bahwa  keberadaan  mereka 

berbeda  dengan  pria  heteroseksual  maupun  generasi  sebelumnya.  Kehadiran  pria 

metroseksual  menimbulkan  stigma  atas  kebiasaan  yang  dinilai  feminin.  Gaya  hidup 

metroseksual  yang  dijalani  oleh  pria  metroseksual  mengakibatkan  terbentuknya  label 

homo/gay  dari  lingkungannya.  Gaya  hidup  tersebut  juga  menghambat  proses  belajar 

kaum  pria  metroseksual  yang  masih  berstatus  pelajar.  Terhambatnya  proses  belajar 

disebabkan  karena  aktivitas-aktivitas  mereka  seperti  perawatan  tubuh  di  salon, 

nongrong  dengan  teman-temannya  dan  berbagai  aktivitas  lainnya  di  luar  perkuliahan 

(Ardly, 2014). 



II Rumusan Masalah  

- Bagaimana konsep diri pria metroseksual Kota Surabya? 

- Bagaimana stigma masyarakat terhadap pria metroseksual di Kota Surabaya? 

 



III. Tujuan Penelitian 

Adapun tujuan dari penelitian ini dibedakan menjadi dua yaitu : 

1.3.1 Tujuan Umum  

 

Secara  umum  penelitian  ini  bertujuan  untuk  mengetahui  dan  memperoleh 



jawaban  atas  fokus  penelitian  yang  telah  disusun  oleh  peneliti  yakni  konsep  diri  pria 

metroseksual dan stigma masyarakat terhadap pria metroseksual di Kota Surabaya.  

1.3.2 Tujuan Khusus 

 

Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk: 



1.

 

Memperoleh  informasi  seluas-luasnya  mengenai  konsep  diri  pria  metroseksual 



dan stigma masyarakat terhadap pria metroseksual. 

2.

 



Memperoleh  pemahaman  sedalam-dalamnya  mengenai  bagaimana  konsep  diri 

pria  metroseksual  dan  stigma  masyarakat  terhadap  pria  metroseksual  di  Kota 

Surabaya. 

3.

 



Mengetahui respon pria metroseksual dalam menanggapi stigma yang diberikan. 

 

IV. Manfaat Penelitian 



 

 

Secara umum, penelitian ini diharapkan agar memberi manfaat kepada kalangan 



akademisi  khusunya  mahasiswa  dan  masyarakat  umum.  Adapun  manfaat-manfaat 

tersebut adalah: 

 

1.

 



Bagi  kalangan  akademisi  khususnya  mahasiswa  dapat  memperkaya  wawasan 

mengenai  konsep  diri  pria  metroseksual  serta  stigma  masyarakat  terhadap  pria 

metroseksual.  Penelitian  ini  juga  dapat  digunakan  sebagai  referensi  penelitian 

selanjutnya. 

2.

 

Bagi  masyarakat  umum  penelitian  ini  memberikan  informasi  lebih  mendalam 



mengenai  konsep  diri  dan  stigma  pria  metroseksual.  Selain  itu  memberi  pengetahuan 

kepada pria metroseksual mengenai stigma masyarakat terhadap dirinya.    



 

V. Kerangka Teori 

 



Teori Stigma Erving Goffman 


Sebelum  masuk  dalam  alur  pemikiran  Goffman  mengenai  stigma,  alangkah 

baiknya jika kita membahas konsepsi mengenai self dan identitas. Karena kerja stigma 

didukung  oleh  dua  konsep  pemikiran  tersebut.  Baik  self  maupun  identitas  akan  sangat 

mempengaruhi  hasil  dari  kerja  stigma  yang  akan  dijelaskan  sebagai  berikut  dalam 

skema teoritik : 

 

Dari  skema  tersebut  dapat  dijelaskan  keterkaitan  self  dan  identity  atas 



terciptanya  stigma.  Pertama  dimulai  dari  pemaknaan  diri  sendiri  pada  konsep  self

dimana individu  memaknai  dirinya sendiri  melalui  proses  interaksi  dengan lingkungan 

disekelilingnya.  Kemudian  yang  kedua  pembentukan  identitas,  dimana  pembentukan 

identitas dapat terjadi berasal dari pemaknaan individu atas dirinya sendiri (self identity

dan  yang  kedua  adalah  pemaknaan  yang  berasal  dari  orang  lain  (personal  identity). 

Identitas menurut setting sosialnya dibagi menjadi dua yaitu  virtual identity dan actual 



identity.  Dua  konsep  ini  hampir  sama  dengan  konsep  Goffman  yaitu  Dramaturgi. 

Dimana  virtual  identity  sebagai  panggung  dalam  sedangkan  actual  identity  sebagai 

panggung  luar.  Konsep  pembentukan  identitas  ini  merupakan  konsep  pokok  lahirnya 

pemikiran  tentang  stigma,  berikut  dibawah  ini  merupakan  penjelasan  konsep  pokok 



stigma 

 

I. Self 

Goffman  mendefinisikan  self  sebagai  sebuah  kode  yang  membuat  pemahaman 

atas seluruh aktifitas individu dan memberikan dasar untuk mengorganisirnya. Self ini, 

yang dapat dipahami tentang indvidu dengan melihat pada  tempat yang ia ambil dalam 

organisasi  di  aktivitas  sosialnya,  sebagai  penegasan  atas  pernyataan  sikap  individu 



tersebut.  Individu,  bagaimanapun  juga  dipaksa  oleh  masyarakat  untuk  menunjukkan 

sebuah bentuk “ia dapat bekerja” atau dengan kata lain berusaha untuk membuat dirinya 

diterima oleh masyarakat (Lemert dan Branaman, 1997: liiii). 

 

Self sangat berhubungan dengan pemikiran seorang individu, yaitu bagaimana ia 



memandang dan memaknai dirinya, termasuk kontribusi pemikiran dari orang lain yang 

membentuk  sebuah  pemikiran  atas  “kedirian”  seorang.  Hal  ini  berhubungan  dengan 

pengalaman  dan  interaksi  yang  dialami  individu  dengan  orang  lain  dalalm  kehidupan 

sosialnya.  Ketika  seorang  berinteraksi,  maka  bukan  tidak  mungkin  terjadi  proses 

„mempengaruhi‟ atau pengkonstruksian dari orang lain atas individu tersebut. 

 

II.Identitas 

Goffman  dalam  pemikirannya  mengajukan  dua  konsep  tentang  identitas,  yaitu 

personal  identity  dan  self  identity.  Personal  identity  biasanya  terdapat  pada 

pembingkaian tentang pengalaman individu oleh orang lain dan bukan oleh individu itu 

sendiri,  tetapi  pada  bagaimana  ia  diidentifikasi  oleh  orang  lain.personal  identity 

menurut  Goffman  mengarah  pada  berbagai  karakteristik  dan  berbagai  fakta  yang 

diletakkan  atau  dipasangkanpada  pikiran  individu  oleh  orang  lain.  Goffman  dalam  hal 

ini  memberi  contoh  bagaimana  foto  dari  seorang  individu  dapat  menampilkan  image 

tertentu  dalam  pemikirang  orang  lain,  kemudian  seseorang  individu  yamng  memiliki 

pengetahuan  akan  mendapat  tempat  yang  istimewa  dalam  lingkungan  pertemanannya 

karena  ia  dinilai  oleh  orang  dilingkungannya  sebagai  orang  yang  berpengetahuan  dan 

layak mendapat tempat istimewa (Goffman, 1963: 56). 



 

III.Stigma 

Penelitian  ini  merujuk  pada  pemikiran  dari  Erving  Goffman.  Goffman 

menjelaskan  tentang  apa  itu  yang  disebut  dengan  stigma.  Goffman  mendefinisikan 

stigma  sebagai  situasi  yang  tidak  menerima  penerimaan  utuh.  Goffman  menggunakan 

konsep  stigma  untuk  menggambarkan  suatu  proses  yang  dimana  orang-orang  tertentu 

secara  moral  dianggap  tidak  berharga  atau  dengan  kata  lainstigma  merupakan  sikap, 

perlakuan, atau perilaku  masyarakat  yang memandang perilaku tertentu sebagai  suaatu 

hal  yang  tidak  pantas  untuk  ditampilkan.  Sehingga  dengan  demikian  orang  yangg 




menampilkan  perilaku  tersebut  akan  mendapat  sikap,  penilaian,  atau  perlakuan  dan 

sebagian  masyarakat  yang  lain  sebagai  orang  yang  secara  moral  tidak  berharga. 

Goffman  secara  rinci  jika  stigma  yang  dimunculkan  dari  masyarakat  terhadap  suatu 

individu akan mengakibatkan dua kemungkinan atau dua akibat. Kemungkinan pertama 

jika  individu  mengafirmasi  atau  menerima  stigma  tersebut,  tak  jarang  stigma  itu  bisa 

membuat  individu  itu  tak  bisa  mengenali  dirinya  sendiri.  Hal  itu  bisa  terlihat  karena 

individu akan terus bertanya-tanya apakah benar stigma  yang diarahkan itu benar-benar 

mencerminkan dirinya. sedangkan kemungkinan kedua, individu yang mendapat stigma 

mampu  menjelaskan  melalui  argumentasi  atau  tindakan  lainnya  jika  stigma  yang 

diarahkan kepada individu tersebut ternyata tidak benar (Goffman: 1963). 



 

VI Metode Penelitian 

VI.1 Tipe Penelitian 

peneliti menggunakan tipe penelitian deskriptif, yaitu menurut  peneliti memilih 

tipe  penelitian  deskriptif  yaitu  bagaimana  peneliti  menjelaskan  sebuah  isu,  fenomena, 

maupun  fakta  sosial  yang  telah  terjadi  dengan  mencari  data-data  dari  media  massa 

maupun berupa gambaran umum mengenai pria metroseksual. 

Oleh  karena  itu,  dalam  penelitian  ini  peneliti  berupaya  untuk  memberikan  gambaran 

mengenai  suatu  fenomena  secara  terperinci  dan  memusatkan  perhatian  pada  masalah 

yang  bersifat  aktual,  yang  pada  akhirnya  memberikan  pemahaman  yang  lebih  jelas 

mengenai  fenomena  yang  diteliti,  yaitu  dengan  memberikan  gambaran  dan  fakta-fakta 

yang terjadi.  Di dalam penelitian ini mengurai  sejauh mengenai  konsep diri kaum  pria 

metroseksual. 

 

VI.2 Setting Penelitian 

Penelitian ini akan dilakukan dengan mengambil setting di Surabaya. Pemilihan 

setting  didasari  karena  Surabaya  merupakan  kota  yang  menyediakan  banyak  fasilitas 

hiburan seperti mall dan butik, salon dan sebagainya yang dapat menunjang kebutuhan 

pria metroseksual. Selain itu pria metroseksual sangat mudah ditemui di kota Surabaya.  

 



VI.3 Sasaran Peneltian 

Dalam hal ini peneliti menetapkan karakteristik subjek penelitian  yaitu pria usia 20 

– 35 tahun dengan penampilan menarik dan memiliki ciri-ciri pria metroseksual. Pada 

usia  ini,  para  pria  metroseksual  mempunyai  tugas  perkembangan  yang  berhubungan 

dengan orang lain, antara lain bekerja atau berkarier, menikah, membentuk keluarga dan 

memelihara  serta  mempertahankan  pernikahan  (Hurlock,  1999).    Awal  penentuan 

informan dilakukan dengan cara sudah diketahui sebelumnya stigma yang mereka dapat 

dari  lingkungan  sekitar.  Kemudian  untuk  menentukan  informan-informan  selanjutnya 

juga  ditentukan  sendiri  dan  memperoleh  informasi  dari  informan  sebelumnya  dan  dari 

teman-teman.   



VI.4 Teknik Pemilihan Informan 

 

 



Metode  yang  digunakan  dalam  penelitian  ini  untuk  menetukan  subjek 

penelitian  atau  informan  adalah  dengan  cara  purposif.  Cara  purposif  adalah 

informan  ditentukan  oleh  peneliti  dengan  berdasarkan  pada  pertimbangan-

pertimbangan  tertentu.  Subjek  yang  dipilih  dengan  cara  purposif  ini  merupakan 

informan  yang  diharapkan  berkompeten  dalam  menjawab  pertanyaan-pertanyaan 

yang  diajukan.  Pertimbangan-pertimbangan  yang  mendasari  pemilihan  informan 

antara  lain:  pertama,  informan  harus  memiliki  waktu  yang  luang  untuk 

pewawancara;  kedua,  informan  memiliki  kemampuan  dan  kesediaan  untuk 

menceritakan pengalaman dan perasaan mereka  di  masa lalu dan masa kini dalam 

kata-kata;  ketiga,  pertimbangan  bahwa  informan  adalah  termasuk  “jenis”  orang 

yang menarik perhatian peneliti (Bogdan dan Taylor, 1992: 172-173). 

VII. ANALISIS DATA 

VII.1 Self pada Pria Metroseksual   

Pada konsepsi self ini pria metroseksual juga mempunyai keinginan untuk menunjukkan 

bahwa  mereka  merupakan  pria  normal  seperti  pada  umumnya  dan  tidak  memiliki 



disorientasi seksual. Mereka hanya pria  yang menjaga penampilan dan tetap menyukai 

lawan  jenis.  Penampilannya  yang  terkesan  feminin  bukan  menjadi  patokan  seseorang 

untuk menilai dirinya.   

 

Jika di analogikan pada (semua informan) adalah mereka memaknai bahwa diri 



mereka  adalah  seorang  pria  yang  sangat  menjaga  penampilannya  dengan  baik,  akan 

tetapi  (informan)  tidak  bisa  menutup  kemungkinan  jika  apa  yang  mereka  yakini  itu 

mendapat  pemaknaan  yang  berbeda  dari  lingkungan  disekitar  mereka  tinggal.  Hal  itu 

tidak bisa dipungkiri mengingat manusia itu selau berinteraksi dengan manusia lainnya. 

Melalui proses interaksi  tersebut bukan tidak mungkin mereka akan mengalami proses 

„mempengaruhi‟ dari orang sekitar mereka. 

 

Terdapat pula informan yang menkonsepsikan dirinya sebagai pria metroseksual 



karena  gambaran  kesuksesan  yang  tercermin  dari  penampilannya  serta  barang  yang 

digunakan.  Meskipun  demikian,  terdapat  informan  yang  sadar  bahwa  pemaknaan  diri 

mereka  mempunyai  perbedaan  dengan  pendapat  maupun  anggapan  yang  muncul 

disekeliling  mereka.  Mereka  sebagai  pria  metroseksual  juga  mengetahui  apa  yang 

menyebabkan  perbedaan  ini  muncul.  Pada  temuan  data  telah  diketahui  jika  mereka 

sebagai  pria  metroseksual  dihadapkan  dengan  persoalan  berupa  nilai-nilai  yang  sudah 

berkembang di masyarakat bahwa pria tidak seharusnya berdandan dan membeli banyak 

pakaian layaknya perempuan. 

 

Menurut Goffman, self sangat bergantung pada bagaimana serta dimana individu 



itu  berada.  Ketika  seorang  individu  hidup  di  lingkungan  yang  sesuai  dengan  dirinya, 

maka  mereka  akan  menganggap  bahwa  gaya  hidup  yang  dijalaninya  merupakan  hal 

yang wajar. 

 

Sedangkan  seorang  individu  yang  hidup  di  lingkungan  yang  tidak  sependapat 



dengan  dirinya,  maka  mereka  akan  menganggap  bahwa  gaya  hidup  yang  dijalaninya 

seharusnya  tidak  perlu  dilakukan.  Hal  tersebut  mempengaruhi  pola  pikir  individu 

tersebut  (pria  metroseksual)  bahwa  kemungkinan  orang  lain  akan  mempresepsikan 

sesuatu mengenai dirinya.   

   

Dengan kata lain kondisi lingkungan telah mempengaruhi bagaimana self dalam 



diri  pria  metroseksual  terbentuk.  Mereka  memahami  bahwa  diri  mereka  sebagai  pria 


yang  tidak  seperti  umumnya,  karena  mereka  merasa  bahwa  lingkungan    sekitar  yang 

tidak  sependapat  dengan  yang  diyakini  oleh  pria  metroseksual  sehingga  pria 

metroseksual  menganggap  bahwa  orang  lain  mungkin  akan  mempresepsikan  dirinya 

mengenai hal yang bersifat negatif. 



VII.2 Identity pada Pria Metroseksual 

 

Konsep identity ini merupakan pengembangan konsep self. Jika pada konsep self 



dijelaskan  tentang  bagaimana  subyek  memaknai  dirinya  sendiri  melalui  suatu  proses 

interaksi,  sedangkan  konsep  identity  ini  sangat  menekankan  pemaknaan  subyek 

berdasarkan lingkungan disekelilingnya. Goffman juga membagi identitas menjadi dua, 

yaitu  self  identity  dan  personal  identity.  Self  identity  sangat  berkaitan  erat  dengan 

identitas internal. Jika dianalogikan pada penelitian ini adalah dimana pria metroseksual 

memaknai  dirinya  sendiri  dan  penjelasan  tersebut  telah  dijelaskan  di  sub  bab 

sebelumnya.  

 

Pada konsep  personal identity, dapat  diketahui  tentang konsep-konsep identitas 



eksternal  yaitu  dimana  subyek  atau  individu  mengetahui  tentang  identitas  dirinya 

sendiri  berdasarkan  pemaknaan  dari  orang  lain.  pemaknaan  dari  orang  lain  tersebut 

mampu menghadirkan warna baru bagi diri subyek. Dari penjelasan tersebut maka dapat 

diketahui  bagaimana  pria  metroseksual  memaknai  dirinya  sendiri  berdasarkan 

pemaknaan  dari  orang  disekitarnya.  Pemaknaan  tersebut  didapatkan  ketika  lingkungan 

pria metroseksual memberi respon yang buruk terhadap penampilannya. 



 

Sedangkan  pada  konsep  virtual  identity  dan  actual  identity,  fakta  lapangan 

menunjukkan  bahwa  pria  metroseksual  benar-benar  ingin  diakui  sebagai  pria  yang 

hanya  dipresepsi  anggapan  saja.  Walaupun  sosok  pria  metroseksual  selalu  dianggap 

tidak  seperti  pria  pada  umumnya,  tetapi  mereka  tetap  berperilaku  sesuai  dengan  yang 

masyarakat harapkan. 



VII.3 Stigma pada Pria Metroseksual 

 

Konsep  stigma  pada  penelitian  ini  dimana  pria  metroseksual  yang 



terdiskualifikasi  dari  penerimaan  sosial  yang  utuh  atau  situasi  yang  tidak  menerima 


penerimaan utuh. Dengan kata lain, konsep stigma untuk menggambarkan suatu proses 

yang dimana pria metroseksual secara sosial dianggap berbeda. 

 

Konsep  sesuai  dengan  hasil  dari  temuan  data,  dimana  pria  metroseksual  selalu 



dianggap  penampilannya  tidak  seperti  pria  pada  umumnya  yang  cenderung  tidak 

mempedulikan  penampilan.  Perkembangan  zaman  yang  seharusnya  diikuti  dengan 

berkembangnya  pola  berpikir,  rupanya  sebagian  masyarakat  belum  bisa  menerima 

bahwa pria yang berpenampilan menarik merupakan suatu kelebihan tersendiri. Bentuk 

stigma tersebut yaitu melalui ejekan, dianggap sebagai pria feminin. selain itu informan 

juga mendapat stigma sebagai pria yang mengalami disorientasi seksual (homoseksual) 

dari temannya. 

 

 Pria  metroseksual  juga  sempat  mengalami  perilaku  diskriminasi  akibat 



penampilannya.  Hal  itu  dikarenakan  tercerabutnya  nilai-nilai  sosial  yang  dimiliki  oleh 

pria  metroseksual  sehingga  perilaku  diskriminatif  dapat  terjadi.  Akan  tetapi  perialku 

diskriminatif  yang  terjadi  bukan-lah  perlakuan  yang    sangat  menyudutkan  posisi  pria 

metroseksual.  Bentuk  dari  perilaku  diskriminatif  tersebut  adalah  informan  sempat 

menjadi  pusat  perhatian  lantaran  penampilannya  yang  terlalu  mencolok  bagi  seorang 

pria. Sehingga para pria metroseksual masih dapat melakukan aktivitas secara leluasa.  

 

Jika  dianalogikan  pada  tema  penelitian  ini  maka  dapat  diketahui  jika  pria 



metroseksual  menerima  dan  mengafirmasi  setiap  stigma  yang  selalu  dituduhkan  pada 

mereka,  maka  kemungkinan  besar  mereka  akan  tidak  mengenali  siapa  sebenarnya 

mereka. Indikatornya adalah pria metroseksual tersebut akan muncul pertanyaan dalam 

dirinya,  apakah  mereka  ini  buruk  seperti  apa  yang  telah  dituduhkan  kepada  mereka. 

Sedangkan  kemungkinan  yng  kedua  adalah  ketika  pria  metroseksual  tidak  menerima 

atau  menolak  setiap  stigma  yang  masuk  dalam  kehidupan  mereka.  Jika  pria 

metroseksual  menolak  stigma  tersebut  maka  mereka  benar-benar  mengerti  siapa  diri 

mereka sebenarnya. Indikatornya adalah pria metroseksual mampu menjelaskan kepada 

masyarakat  mengenai  argumen-argumennya  jika  mereka  itu  tetaplah  pria  normal 

layaknya pria pada umumnya. Dari penjelasan tersebut dapat diketahui bahwa Goffman 

memberikan „ruang‟ agar interaksi ini tidak terjadi hanya satu arah, akan tetapi terjadi 

dua  arah,  yaitu,  antara  masyarakat  umum  yang  memberikan  stigma  dengan  pria 

metroseksual yang cenderung mendapat stigma. 



 

VIII. Kesimpulan 

 

Pria  metroseksual  yang  bekerja  di  sektor  formal  mengkonsepsikan  dirinya 



sebagai pria metroseksual yang tidak hanya berpenampilan menarik namun juga sukses 

dalam mengejar karirnya. Hal tersebut karena menjadi pria metroseksual membutuhkan 

modal  yang  tidak  sedikit  sehingga  tidak  semua  pria  mampu  menjadi  sosok  pria 

metroseksual. Sedangkan pria yang bekerja di sektor informal mengkonsepsikan dirinya 

sebagai  pria  normal  seperti  pada  umumnya.  Hal  tersebut  karena  penghasilan  yang 

tergolong  sedikit  dan  masih  menggantungkan  hidupnya  dengan  orang  tua.  Sedangkan 

pria  metroseksual  yang  masih  berstatus  sebagai  pelajar  menganggap  bahwa  konsep 

dirinya  sebagai  pria  metroseksual  hanya  sebatas  kesenangan  saja.  Alasannya  karena 

aktivitas yang dilakukan oleh pria metroseksual yakni belanja dan perawatan merupakan 

aktivitas untuk memenuhi kesenangan pribadi. 

 

Stigma  yang  diberikan  masyarakat  terhadap  pria  metroseksual  juga  bermacam-



macam.  Pria  metroseksual  sempat  mendapat  stigma  sebagai  pria  yang  penampilannya 

tidak  maskulin  atau  dianggap  sebagai  pria  feminin.  Stigma  tersebut  didapat  akibat 

kebiasaan mereka dalam merawat diri dan juga belanja yang dianggap tidak sepatutnya 

dilakukan oleh laki-laki. Selain itu pria metroseksual juga mendapat stigma sebagai pria 

yang  mengalami  disorientasi  seksual.  Stigma  tersebut  didapat  karena  penampilannya 

yang  dianggap  terlalu  modis  dan  terkesan  berlebihan  dibandingkan  dengan  pria  pada 

umumnya. 

 

 



 

 

 



 

 

 



 

 

 




DAFTAR PUSTAKA 

Goffman,  Erving,  1963a,  Stigma:  Notes  on  the  Management  of  Spoiled  Identity

Englewood Cliffs, NJ: Prentica Hall; NY: Touchston Books, Simon and Schuster. 

Bogdan,  Robert  dan  Steve  Taylor,  1992,  Pengantar  Metode  Penelitian  Kualitatif: 



Suatu  Pendekatan  Fenomenologi  terhadap  Ilmu-Ilmu  Sosial,  Surabaya:  Usaha 

Nasional 

 Kartajaya, H. 2006. Marketing in Venus. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama 

Ardly, Reza Maulana, 2014, Konstruksi Mahasiswa Terhadap Gaya Hidup 



Metroseksual Studi pada Mahasiswa Metroseksual di Fakultas Ilmu Sosial 

Universitas Airlangga, Skripsi Jurusan Sosiologi, Universitas Airlangga 

Mark Simpson. Here Come the Miror Man: Why the Future is Metrosexual 

 

Metrosexualantaranews.com-pria pesolek surabaya habiskan Rp. 3jt Per-Bulan untuk 



Kosmetik 

 

theage.com.au – Rise of the Metrosexual 



 

salon.com – Meet the metrosexual 

 

kasandraassociates.com – Bila si Dia Suka Berdandan 



 

Gaunlett, David, 2002, Media, Gender, and Identity, London 

 

Conseour, Alison Amanda, 2004, Factor Influencing the Emergence of the  



 

Metrosexual, The University of Georgia 

Janowska, Karolina, 2008, Metrosexual Man’s Shopping Habbits – study of the 



modern men’s clothing brand selection  

 



Cheng, Shean Fan, Cheng Soon Ooi, Ding Hooi Ting, Factors Affecting 

Consumption Behaviour Of Metrosexual Toward Male Grooming Products,

 Monash 


University Malaysia

  

 

 



 

 

 



 

 

 

 

 

 

 

 

 



 

 

  



 


 

 

 



 

 

 




Dostları ilə paylaş:


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©genderi.org 2019
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə